Senin, 12 Desember 2016 00:00 WIB
Pemkot Sambut Baik Rencana Penghapusan Transaksi Gerbang Tol Karang Tengah
Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang menyambut baik rencana pemerintah pusat yang kembali menegaskan untuk menghapuskan transaksi di gerbang tol Karang Tengah.

"Tadi ada penegasan dari pemerintah pusat bahwa rencananya April 2017 gerbang Tol Karang Tengah akan dibongkar," Ujar Wali Kota Arief R. Wismansyah sesaat setelah menghadiri rapat koordinasi terkait kesiapan infrastruktur tol dalam menghadapi libur Natal dan tahun baru yang diadakan oleh Kementrian Perhubungan dan Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek ( BPTJ) di Kantor Jasamarga Tangerang, Senin (12/12).

"Kita usulkan kalau bisa secepatnya, mengingat kondisi lalu lintas yang setiap hari macet sampai 7 km di sekitar lokasi," tegasnya.

"Apalagi jelang liburan Natal dan tahun baru nanti," Imbuhnya.

Oleh karenanya, Wali Kota meminta ke pihak terkait agar selama Gerbang Tol Karang Tengah belum dibongkar, ada semacam manajemen lalu lintas untuk mengurangi kemacetan yang di hari biasa pun bisa sangat panjang.

"Sambil menunggu proses pembongkaran, mungkin nanti bisa dilakukan rekayasa lalu lintas, seperti menambah pintu masuk atau dibikin contraflow," ujarnya.

Sementara itu, Menteri Perhubungan Budi Karya yang juga hadir langsung dalam rapat tersebut menjelaskan bahwa pihaknya saat ini sudah melakukan berbagai persiapan terkait penghapusan gerbang tol Karang Tengah.

"Posisi Karang Tengah ini sangat dalam, artinya sangat dekat dengan pusat kota berbeda dengan Cikarang yang mengakibatkan bercampurnya arus lalu lintas dalam kota dan luar kota," Jelasnya.

"Bagaimana mendistribusikan pintu keluaran tidak di Karangtengah tapi di outlet-outlet yang lain, dipindahkan di Cikupa, Karawaci dan Alam Sutera," sambungnya.

Sampai gerbang tol Karang Tengah dibongkar, Budi Karya juga memerintahkan kepada pihak Jasa Marga untuk melakukan manajemen lalu lintas di lokasi tersebut terlebih sebentar lagi libur Natal dan tahun baru.

"Sampai itu telaksana pihak Jasa Marga akan membuat manajemen lalu lintas yang lebih baik," tandasnya.

Sebagaiamna diketahui pemerintah telah lama berencana melakukan integrasi pembayaran jalan tol. Kali ini adalah Jalan Tol Jakarta-Tangerang, Jalan Tol Sedyatmo yang menuju Bandara Soekarno Hatta dan Jalan Tol Tangerang-Merak. Dalam integrasi ini, salah satu langkah yang akan dilakukan adalah menghapuskan Gerbang Tol Karang Tengah.

Gerbang tol ini seringkali menjadi biang keladi kemacetan mengingat gerbang tol ini merupakan gerbang tol utama yang melayani sejumlah tujuan sekaligus seperti Jalan Tol Tangerang-Merak yang mengarah ke pelabuhan Merak, Jalan-Tol Tangerang-Serpong yang mengarah ke Serpong dan Bintaro serta Jalan Tol Prof Dr Sedyatmo yang mengarah ke Bandara Soekarno Hatta.

Dengan penghapusan Gerbang Tol Karang Tengah diharapkan kemacetan tersebut bisa terurai. Karena dengan sendirinya antrean kendaraan akan terurai sesuai dengan tujuannya.

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">

<div id=":lg" tabindex="0" data-tooltip="Sembunyikan konten yang diperluas">Kepala Bagian Humas

<div data-smartmail="gmail_signature"><div dir="ltr">

Wahyudi Iskandar, S.STP, M.Si

Nip : 197705281996121001




Artikel Terkait


Komentar

Pastikan Google Captcha Sudah Tercentang !!!